Televisi

Televisi

Yesaya Sandang

Hari rabu selepas makan malam kira-kira pukul 20.00, kutengok televisi yang ada dirumahku. Sembari mengunyah pepaya, kupencet-pencet remote control. Lantas, apa yang kudapati? Ada acara bincang-bincang di stasiun televisi yang jaman dulu (jadul) pernah memungut iuran dari masyarakat agar tetap eksis (hahaha). Kasihan stasiun televisi ini nasibnya sekarang, ratingnya menurun tajam, acaranya juga kurang “menjual” dan kalah bersaing dengan stasiun televisi lainnya. Pantas sajalah kalau demikian, seingatku memang tidak ada yang berubahdari stasiun ini dari jaman aku kecil. Studionya yah masih begitu-begitu saja (:D). Kemudian kupencet lagi dan kudapati stasiun televisi yang jadul kala gencar mempromosikan diri sebagai televisi pendidikan Indonesia (apa iya? Hehehe), di sana terdapat sinetron. Cepat-cepatlah kuganti, cukup sekilas saja aku melihat pembodohan yang keluar dari dalamnya. Maaf saja, tak ada unsur pendidikan-pendidikannya di sinetron itu pun (:D).

Lantas kupencet pencet lagi remote televisiku, masih keluar lagi sinetron-sinetron dari stasiun televisi lainnya. Halah… apa ini? Isinya kok mirip2 semuanya ya? Ada Rumah gede-gede (kalo kata orang betawi mah rumah gedong, maksudnya segede gedung kantoran bang/mpo, hehehe), terus ada laki2 sama perempuan yang pupurnya tebel-tebel amat. Halah-halah… terus setiap ganti stasiun yang ada sinetron di dalamnya, isinya juga ga jauh2 beda, kalo ga lagi marah-marah ya lagi nangis. Kalo ga cinta-cintaan, ya dendam-dendaman alias benci deh (hehehe)… aduh-aduh emang cuma segitu sanggupnya kali bikin cerita. Jangan bilang kalo masyarakat doyannya yang begituan ye… kalo dikasih yang bermutu mereka pasti juga doyan, dan jangan bilang kenapa ga elu aja yang bikin sinetron sendiri, karena gw tau diri ga bisa bikin sinetron ame itu bukan bidang gw, makanya gw kaga bikin, tapi bisanya gw kritik lu2 pada yang bikin tapi jelek (hehehe). Tapi gw tau lu bakal jawab, biar begini aye laku, bang… jualan ampe pol dah… ini bisnis duit gede2an yang menyerap banyak tenaga kerja. Ok.. lah kalo itu alasannya, karena memang itu alasan yang hanya bisa dipakai sama golongan pragmatis cum oportunis. Ga ada yang aneh kok. Karena memang dorongan paling primitif dari manusia adalah dorongan untuk memenuhi kebutuhan dirinya, utamanya kebutuhan akan rasa nikmat. Iya ga?

Lalu setelah kupencet-pencet lagi, kumendapati dua stasiun televisi yang mengaku sebagai televisi pemilu. Yang satu acaranya memperDEBATkan kasus aktivis HAM yang meninggal karena diracun. Seru juga nih acara… kisruh dah. Tapi rame, hehehe. Yah mau bagaimana memang baru sampai segini taraf “perdebatan” orang kite. Nah terus stasiun televisiyang terakhir aye liat, isinya bahas soal pemilu, yang katanye bakal banyak yang golput. Yah, bisa jadi sih. Gimana nggak, sebagian besar politisi kita karbitan semua, Yang mikirnya berpolitik itu pekerjaannya, jadi anggota dewan itu “profesi” halah-halah… macam ini mau dipilih. Tebar pesona tebar janji, mana tahan kawan…😀 Kalo sudah macam begini memang maklum kalau golput sih. Setelah puas kupencet-pencet tombol pengendali televisiku itu, kumatikan juga akhirnya televisiku. Mati dia tak bersuara, hanya seonggok tabung kaca, tak ada kehidupan di sana. Televisi memang barang mati. Hanya kita yang dapat menghidupkannya. Ini hidup kita, bukan hidupnya.


About this entry