Satu

manusia paradoks

hidup dalam simulacra

ketika tak ada lagi yang otentik

yang ada hanya mengada ada

masih adakah ruang yang nyata se-nyata-nyata-nya

ruang bagi eksistensi manusia

ditengah tengah hiper realitas, hiper moralitas

dan hiper hiper lainnya

YsY


About this entry